BLOG

BLOG

Penjualan Terjadi Pada Ekuitas, Mendorong Kemungkinan untuk Jual AUD/JPY

[fa icon="calendar"] May 13, 2019 at 4:48 PM / by Fullerton Markets

Trader melihat kemungkinan untuk membeli aset safe-haven sambil membuang aset berisiko, menjual AUD/JPY untuk menggandakan keuntungan?

Aksi jual saham global berlanjut  

Penurunan pasar ekuitas yang lebih curam dapat membebani imbal hasil, karena Federal Reserve di bawah Ketua Jerome Powell telah membuktikan kesiapannya untuk terlihat pesimis ketika kondisi pasar sedang tegang. Kondisi keuangan telah memperketat sejak awal bulan, ketika Powell mengatakan kekuatan di balik tekanan harga yang lemah bisa bersifat sementara. Namun demikian, pedagang obligasi telah mengembalikan ekspektasi inflasi selama dua minggu berturut-turut.

Spekulan mendapatkan peluang dengan meningkatnya ketegangan perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia. Kenaikan tarif AS terbaru dan pembalasan yang dijanjikan dari Tiongkok adalah kemunduran dalam hal imbal hasil Treasury yang lebih tinggi. Selain itu, data inflasi jinak pada hari Jumat tidak membantu.

Imbal hasil obligasi dua-tahun dan 10-tahun turun masing-masing menjadi 2,27% dan 2,47%, dan itu bahkan sebelum pasar memiliki kesempatan untuk bereaksi terhadap retorika terbaru. Mereka lebih dari membalikkan kenaikan mereka setelah pertemuan Fed 1 Mei, ketika pernyataan Powell tentang inflasi memicu apa yang tampak seperti awal dari pergeseran pasar yang lebih optimis menuju ekspektasi pertumbuhan yang lebih kuat. Kemungkinan untuk penurunan suku bunga secara singkat didorong kembali ke pertengahan tahun 2020, tetapi pasar sekarang mencerminkan kepercayaan yang lebih kuat akan terjadi pada tahun ini.

Trader FX adalah yang pertama bereaksi terhadap pertukaran verbal terbaru antara dua ekonomi terbesar. Safe haven tradisional seperti yen Jepang menguat di awal perdagangan Asia-Pasifik hari ini, sementara dolar AS menguat terhadap yuan dan mata uang yang sensitif terhadap perdagangan seperti Aussie.

Penguatan dolar terhadap yuan mengisyaratkan bahwa greenback harus tetap kuat terhadap euro dan mata uang utama lainnya. Adapun keengganan Federal Reserve untuk mempertimbangkan pelonggaran kebijakan moneter, ini akan terus mendukung prospek dolar yang kuat.

Risiko pertempuran perdagangan yang lebih luas atau lebih berlarut-larut dapat mendorong pasar kembali ke hari-hari yang lebih gelap pada kuartal keempat tahun lalu, ketika ketegangan perdagangan membantu mendorong Indeks S&P 500 menuju level terlemahnya tahun 2018. Kekhawatiran di sini adalah benar-benar bahwa ini merusak kepercayaan bisnis dan konsumen dengan cara yang menempatkan kami kembali di tempat kami berada pada musim gugur tahun lalu.

Jika Dolar diperkirakan masih ada ruang untuk menguat, bagaimana dengan Rupiah?

Dollar Index diperkirakan akan tetap dijaga dalam penguatan pasca kenaikan tarif impor barang China menjadi 25% dari sebelumnya 10% oleh AS pelaku pasar kini meyakini akan ada pemotongan tingkat suku bunga oleh Fed untuk menghindari perlambatan ekonomi AS akibat perang dagang. 

Prediksi kami, IDR dalam minggu ini akan bergerak kembali melemah ke area Rp. 14.439 – 14.497 / USD

Sumber: Bloomberg

 

AUD/JPY: Pasangan ini kemungkinan akan drop ke 75.38 melihat kekhawatiran pasar terhadap kondisi terbaru dari perang dagang.

 

H33/HKD (Hang Seng Index): Indeks ini akan drop ke 28112 dalam minggu ini karena meningkatya volatilitas saham di Shanghai.

 

USD/JPY: Pasangan ini akan drop ke 119.25 jika melihat kondisi Fed yang kemungkinan akan dovish.

 

XAU/USD: Pasangan ini akan menuju 1289 dalam minggu ini.

 

New call-to-action

 

Tim Riset Fullerton Markets

Rekan Trading Anda Yang Setia


Topics: Weekly Market Research, 2019


Fullerton Markets